Selasa, 18 Ogos 2015

Sifat Malas Merugi Sendiri

Assalamualaikum semua..

Alhamdulillah, syukur atas segala nikmat kesihatan dan rezeki yang tidak tidak seberapa namun di mata sangat bersyukur.

Baru-baru ini saya dapat komen mengenai foto yang saya uplodkan. Seorang hamba Allah memberi komen dan kata-kata itu menyentuh sedikit hati saya sehingga ke hari ini. Apapun yang di rasainya ataupun tujuannya memberi komen tersebut kita nilai dengan pendapat masing-masing.

Saya uplodkan foto makanan dengan komen mengajak semua untuk makan bersama. Komennya pula seperti ini. " Wah! beruntung lah kamu dah tak susah-susah nak cari makan "...Ketika membaca komen tersebut saya rasa terkesima. Kenapa dia mengeluarkan kata-kata demikian. Adakah mereka masih lagi dalam golongan yang susah nak cari makan. 

Apa yang saya fikirkan ialah, jika kita rajin untuk mencari kerja pasti kita tidak akan susah, sekurang-kurangnya tidak susah untuk makan. Kalau tanah sudah terbentang luas, kudrat badan yang sihat insyallah usaha kita pasti berhasil. Namun apa yang menyedihkan ialah, kita selalunya banyak berkata-kata daripada berkerja. Apabila kita melihat orang lain lebih senang dari kita, kita mula mengata. Tapi kita tidak usaha seperti orang yang lain untuk menjadi senang. Kita tidak berusaha untuk mencontohi orang yang berjaya tapi kita berusaha untuk memburukkan orang yang berjaya. Bila di fikirkan dari awal kita semuanya sama. Cuma usaha yang berbeza. Apa yang saya perhatikan orang yang hidup senang, bila ada duit menyimpan, tapi kita gunakan duit dengan cara yang tidak berfaedah. Pendek kata duit kita gunakan untuk kepentingan diri sendiri dan habis begitu sahaja tanpa berfikir hidup masih lagi panjang.

Saya masih berpegang pada kata-kata, rezeki tidak akan datang bergolek tanpa di cari. Malah yang paling menyedihkan ialah, saudara masa kita susah tidak akan datang mencari kita, tetapi bila dia susah dia akan datang mencari kita. Hingga kini saya berpegang pada prinsip diri, jika saya tidak mampu menolong keluarga, sekurang-kurangnya saya tidak akan menyusahkan keluarga. Saya juga sentiasa beringat, jika ada lebihan rezeki saya akan bantu keluarga. Walaupun adakalanya ada antara keluarga kita, bila di belakang ia akan menikam kita. Lumrah hidup.

Wahai sahabat-sahabat.
Hidup kita ini kita yang tentukan haluannya sendiri, hendak hidup senang berusaha lah. Tanah jika ada walau sekangkang kera, usaha lah. Jangan kita habiskan masa dengan melepak membuang masa, membeli benda yang tidak berfaedah mahupun di luar kemampuan kita. Jika ada rezeki lebih bantulah bersedekah lah, jika satu yang kita beri akan Allah balas sepuluh, jika kita beri sepuluh akan Allah beri seratus.


Sering kita menyempah melihat harga barang yang mahal.







Orang kata kalau kita berbudi pada tanah inilah balasannya.













Wallahua'lam.

Tiada ulasan:

Catat Komen

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...