Ahad, 5 April 2015

Mencari Redha Suami

Assalamualaikum.

Salam untuk semua. Semoga anda semuanya dalam keadaan yang terbaik dari semalam.

Lama menyepi kan diri disebabkan line Maxis saya tak berapa sihat. Menunggu line ok membuatkan saya rasa membuang masa kerana banyak lagi kerja yang hendak di lakukan selain dari menunggu line Maxis lancar.

Sebagai suri rumah banyak yang kita terlepas pandang. Adakalanya kita sedar namun kita buat endah tak endah dengan kesilapan yang kita lakukan. Selama saya menjalankan kelas Qiraati di rumah, saya tidak pernah peduli tentang perasaan suami jika mengadakan kelas di rumah. Pada mulanya saya meminta izin dengannya dan dia izinkan. Bila ramai yang telah boleh membaca Al-Quran, saya mula tamak, seronok jika ramai yang pandai membaca Al-Quran. Walaupun tidak berkira tentang yuran kerana niat untuk menyebarkan Kalamullah. Mungkin kerana telah bertahun saya mengajar Qiraati dan Al-Quran. Perasaan tamak ini telah membuta kan mata hati saya tanpa mengetahui perasaan  suami. 

Sering kali suami mengeluh dan bermasam muka kerana pelajar sering lewat balik. Jika kelas tamat 10.00 malam, ibubapa akan ambil 10.30 malam. Dan suami hanya ada masa untuk bersantai di ruang tamu dalam 15 minit sebelum berkerja syif 11.00 pm. Malah hanya hujung minggu sahaja dapat menonton siaran berita jam8.00 malam. Bukan itu sahaja, suami juga sering makan dalam bilik. 

Hingga satu saat saya seperti mendapat satu tamparan yang sangat kuat hingga tersedar akan kesilapan diri. Selama ini saya hanya mengutamakan orang lain hingga mengabaikan keperluan dan perasaan suami. Betapa selama ini saya mencari pahala untuk menyebarkan ilmu Allah. Namun saya terlupa bahawa kewajipan utama sebagai seorang isteri ialah mengutamakan keperluan suami termasuklah menjaga perasaan. 

Hingga sekarang saya masih tertanya-tanya adakah selama ini saya mengajar Al-Quran mendapat pahala sedangkan telah mengabaikan suami. Masyaallah...Alhamdulillah setelah sedar dari kesilapan diri, saya terpaksa menebalkan muka untuk memberitahu semua ibubapa yang terlibat kelas malam.

Apa pun..syukur ke hadrat Allah S.W.T kerana masih memanjang kan usia saya dan menyedarkan saya akan kesilapan diri. Siapalah kita sebagai seorang isteri jika tidak mendapat keredhaan dari suami.

WALLAUA'LAM.

Tiada ulasan:

Catat Komen

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...